Sunday, September 25, 2016

Tips Memasak Nasi

Nasi merupakan makanan pokok bagi masyarakat di Indonesia. Seringkali kita merasa belum makan jika belum mengkonsumsi makanan yang berbahan baku beras ini. Berikut ini adalah beberapa tips tentang memasak nasi yang bisa anda ikuti.
  • Saat memasak beras (saat mengaru beras), agar airnya tidak tumpah keluar, tambahkan 1 sdm mentega atau minyak ke dalam air rebusan beras tersebut.
  • Agar nasi yang anda olah tidak cepat basi : ambil 3 lembar daun pandan Siapkan 1/2 butir jeruk nipis, ambil airnya. Campurkan daun pandan dan air jeruk nipis ke dalam panci tempat beras akan dimasak. Masak beras di panci tersebut sampai benar-benar masak.
  • Membuat Nasi Wangi, untuk membuat nasi wangi, saat menanak nasi jangan lupa tambahkan 5 cm kayu manis. Masukkan kayu manis tersebut saat mengaron nasi atau kedalam beras yang sudah diberi air jika memakai penananak nasi listrik.
  • Cara lain jika menginginkan nasi menjadi harum adalah dengan menambahkan 2 lembar daun pandan kedalam nasi saat menanak.
  • Cara lain agar nasi yang anda masak tidak mudah basi, berilah dua hingga tiga tetes jeruk nipis saat memasak.
Nasi yang segar dan beraroma wangi akan menggugah selera sehingga akan menambah nikmat saat mengkonsumsinya.

Wednesday, August 20, 2014

ZEE untuk tujuan ekonomi

Negara pantai memiliki hak berdaulat sehubungan dengan eksplorasi dan eksploitasi hidup dan non-hidup sumber daya alam perairan di atas dasar laut dan dari dasar laut dan tanah di bawahnya. Ini juga memiliki hak untuk konservasi dan pengelolaan sumber daya alam hayati (kecuali spesies yang sedentary yang termasuk dalam aturan landas kontinen) atau non-hidup, seperti: kuota memancing, periode memancing ...

Selain itu, negara pantai memiliki hak berdaulat dalam hal kegiatan lain untuk eksploitasi dan eksplorasi ZEE untuk tujuan ekonomi seperti produksi energi melalui angin atau arus laut. Negara pantai juga memiliki hak eksklusif untuk membangun ladangjiwa.com dan untuk mengotorisasi dan mengatur pembangunan, pengoperasian dan penggunaan pulau-pulau buatan, instalasi dan bangunan. Negara pantai memiliki yurisdiksi eksklusif atas seperti pulau-pulau buatan, instalasi dan bangunan termasuk pada hukum adat dan peraturan, fiskal, kesehatan, keselamatan dan imigrasi.

Negara pantai, bagaimanapun, hak non-eksklusif untuk mengatur, mengijinkan dan menyelenggarakan riset ilmiah kelautan dalam tujuan ZEE dengan mempertimbangkan kepentingan negara-negara lain yang terlibat dalam riset ilmiah kelautan. Namun demikian, penelitian di ZEE dilakukan dengan persetujuan Negara pantai. Hak untuk perlindungan lingkungan laut juga tidak unik, tapi negara pesisir mempertahankan kewenangan legislatif dan eksekutif untuk dumping, polusi yang disebabkan oleh kapal dan polusi yang dihasilkan dari kegiatan di wilayah dasar laut. Negara pantai juga harus menjamin kebebasan navigasi, kebebasan overflight dan kebebasan untuk meletakkan kabel dan pipa bawah laut, selalu dengan persetujuan dari negara pantai.